Sembilan Calon Presiden 2024
Sembilan Calon Presiden 2024
Kopi Timur Mobile
Farah.ID
Kopi Timur
Farah.ID

Sudah Dinyatakan Bebas Sejak 2003, Inggris Kembali Dihantui Keberadaan Virus Polio di London

LAPORAN: RENI ERINA
  • Kamis, 23 Juni 2022, 14:57 WIB
Sudah Dinyatakan Bebas Sejak 2003, Inggris Kembali Dihantui Keberadaan Virus Polio di London
Ilustrasi/Net
Otoritas kesehatan Inggris melaporkan penemuan jejak virus yang menyebabkan poliomielitis telah ditemukan dalam sampel limbah di London utara dan timur. Badan Keamanan Kesehatan Inggris (UKHSA) mengungkapkan pada Rabu (22/6) waktu setempat.

Pihak berwenang yakin virus itu berasal dari vaksin hidup yang masih digunakan di beberapa negara dan dibawa ke Inggris oleh seorang pelancong dari luar negeri. Meskipun belum ada insiden penyebaran komunitas yang ditemukan, pejabat kesehatan memperingatkan bahwa itu mungkin saja terjadi.

Virus yang baru ditemukan diidentifikasi sebagai virus polio yang diturunkan dari vaksin tipe 2 (VDPV2) dan terdeteksi beberapa kali antara Februari dan Mei di London Beckton Sewage Treatment Works di Newham, seperti dikutip dari AFP.

Pejabat UKHSA mengatakan sampel virus "berhubungan erat" tetapi dari orang yang berbeda, dan bahwa virus telah bermutasi dua kali, menunjukkan penyebaran komunitas.

Pejabat kesehatan berusaha menemukan individu yang mungkin telah terinfeksi dan mengatakan risiko keseluruhan bagi publik sangat rendah.

Inggris secara resmi dinyatakan bebas polio pada tahun 2003, tetapi pengunjung dari luar negeri terkadang membawa virus tersebut. Jika penyebaran di masyarakat terdeteksi, itu akan menjadi infeksi polio domestik pertama di Inggris sejak 1984.

Anak-anak Inggris biasanya mengambil tiga dosis vaksin polio pada usia dini. Meskipun tingkat vaksinasi nasional lebih dari 92 persen, London tertinggal dengan hanya di bawah 87 persen. Vaksin oral yang masih digunakan di beberapa negara di mana penyakit ini belum sepenuhnya diberantas diduga menjadi biang keladi dalam kasus ini.

Dua dari tiga jenis polio “liar” telah diberantas di sebagian besar dunia berkat kampanye vaksinasi yang agresif. Kasus terakhir Tipe 2 terdeteksi pada 1999, dan kasus terakhir Tipe 3 terjadi pada 2012. Namun, polio liar Tipe 1 tetap endemik di Afghanistan dan Pakistan.

Virus polio dapat menyebar melalui droplet atau kontak langsung dengan permukaan yang terkontaminasi tinja. Sebagian besar orang yang terinfeksi tidak menunjukkan gejala, dengan sekitar 25 persen menunjukkan rasa sakit dan nyeri seperti flu.

Sekitar satu hingga lima dari 1.000 dapat mengembangkan gejala yang lebih serius, karena virus menyerang otak dan sumsum tulang belakang. Dalam sejumlah kecil kasus, virus mempengaruhi otot, menyebabkan kelumpuhan dan cacat permanen – atau kematian, dalam kasus di mana otot yang membantu orang bernapas terpengaruh. 
EDITOR: RENI ERINA

ARTIKEL LAINNYA