Sembilan Calon Presiden 2024
Sembilan Calon Presiden 2024
Kopi Timur Mobile
Farah.ID
Kopi Timur
Farah.ID

Mantan Presiden Rusia: Kualitas Pemimpin Eropa Modern Lebih Buruk dari Pendahulunya

LAPORAN: RENI ERINA
  • Jumat, 24 Juni 2022, 08:00 WIB
Mantan Presiden Rusia: Kualitas Pemimpin Eropa Modern Lebih Buruk dari Pendahulunya
Dmitry Medvedev/Net
Generasi politisi Eropa saat ini jauh lebih rendah daripada mereka yang memerintah benua itu beberapa dekade lalu. Begitu kata mantan presiden Rusia Dmitry Medvedev, Kamis (23/6) waktu setempat.

Dalam pernyataan yang dipostingnya di media sosial, Medvedev mengatakan teknokrat modern tidak memiliki kualitas yang dibutuhkan untuk mengambil keputusan berani dan melawan AS, tidak seperti negarawan lama.

“Saya tidak bermaksud menyinggung siapa pun, tetapi jelas bagi semua orang bahwa Mario Draghi bukan Silvio Berlusconi dan Olaf Scholz bukan Angela Merkel,” tulis Medvedev, membandingkan pemimpin Italia dan Jerman saat ini dan sebelumnya, seperti dikutip dari RT, Jumat (24/6).

“Kelas politik orang-orang, yang mewujudkan gerakan politik yang kuat dan dalam beberapa kasus di seluruh era, digantikan oleh individu-individu lemah yang menyebut diri mereka teknokrat,” katanya.

Pejabat Rusia, yang sekarang menjabat sebagai wakil ketua Dewan Keamanan Nasional, mengatakan generasi modern mungkin sebagian besar kompeten dalam memerintah, tetapi mereka tidak memiliki kepribadian untuk mengambil tanggung jawab pribadi.

“Mereka akan bersembunyi, keluar, mengutip instruksi, keadaan pasar atau bahkan perubahan iklim, tetapi tidak akan membuat keputusan. Atau ketika mereka melakukannya, mereka datang sangat terlambat,” katanya.

Medvedev mengatakan politisi seperti itu tidak dapat dihormati karena kualitas pribadi ini, sebagaimana dibuktikan oleh perlakuan yang mereka dapatkan dari pejabat Ukraina.

“Bisakah duta besar Ukraina memanggil Kanselir (Helmut) Kohl 'liverwurst'? Akankah presiden Ukraina saat ini mengenakan T-shirt hijau untuk pertemuan dengan Presiden (Jacques) Chirac? Tentu saja tidak,” kata Medvedev, merujuk pada mantan pemimpin Jerman dan Prancis.

Insiden pertama yang dia maksud adalah ketika Kanselir Scholz diledek oleh Andrey Melnik, utusan Kiev di Berlin. Beberapa minggu kemudian, Melnik mengatakan dia “menyesal” menyebut Scholz sebagai “liverwurst yang tersinggung.”

Pernyataan kedua Medvedev tampaknya merujuk pada cara Volodymyr Zelensky berpakaian ketika dia menjamu para pemimpin Jerman, Prancis, Italia, dan Rumania di Kiev awal bulan ini, yang semuanya mengenakan setelan bisnis dan dasi, sementara presiden Ukraina hanya mengenakan kaos

Pejabat Rusia itu menyalahkan apa yang dia sebut sebagai “degradasi” politisi Eropa pada meningkatnya subversi kebijakan negara-negara Eropa untuk kepentingan AS.

“(Mantan presiden Prancis) Charles de Gaulle dapat menolak presiden Amerika mana pun. Siapa di antara orang Eropa sekarang yang bisa melakukannya tanpa tangan gemetar? Mereka tidak memikirkan masa depan. Mereka dibatasi oleh tujuan pemilihan mereka yang lembek,” kata Medvedev.
EDITOR: RENI ERINA

ARTIKEL LAINNYA