Kopi Timur Mobile
Farah.ID
Kopi Timur
Farah.ID

Pemimpin Dunia Mengecam Serangan di Pusat Perbelanjaan Paling Sibuk di Kremenchuk, Ukraina

LAPORAN: RENI ERINA
  • Selasa, 28 Juni 2022, 08:19 WIB
Pemimpin Dunia Mengecam Serangan di Pusat Perbelanjaan Paling Sibuk di Kremenchuk, Ukraina
Pusat perbelanjaan Kremenchuk, Ukraina, meledak pada Senin 27 Juni 2022/Net
Serangan rudal di pusat perbelanjaan Kremenchuk, Ukraina, memicu kemarahan para pemimpin dunia yang menyebutnya sebagai 'serangan brutal', tak terkecuali para pemimpin anggota G7 yang saat ini sedang berkumpul di Jerman untuk pertemuan puncak.

"Serangan membabi buta terhadap warga sipil tak berdosa merupakan kejahatan perang," kata para pemimpin G7, seperti dikutip dari Reuters, Senin (27/6), menambahkan bahwa Vladimir Putin harus bertanggung jawab atas kematian warga sipil.

Peristiwa itu semakin menegaskan kembali dukungan para pemimpin G7 untuk Ukraina. Kelompok itu berjanji untuk tidak akan berhenti mendukung sampai invasi berakhir.

Dmytro Lunin, Gubernur wilayah Poltava tengah, menulis di Telegram bahwa 13 orang telah dipastikan tewas akibat serangan itu.

Petugas penyelamat akan terus mencari korban di antara melalui puing-puing yang membara. Sejauh ini, 21 orang telah dibawa ke rumah sakit dan 29 telah diberikan pertolongan pertama di lokasi.

“Ini adalah tindakan terorisme terhadap warga sipil,” katanya, menyoroti bahwa tidak wilayah militer yang menjadi target pasukan Rusia di sekitar itu.

Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskyy mengatakan lebih dari 1.000 orang berada di dalam bangunan ketika serangan itu terjadi.

"Mall terbakar," tulis Zelenskyy di Telegram.

"Petugas pemadam kebakaran berusaha memadamkan api. Jumlah korban belum bisa diketahui. Rusia tidak punya rasa kemanusiaan," katanya.

Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken mengatakan dunia semakin mengerikan oleh serangan rudal itu.

Kantor Sekjen PBB Antonio Guterres juga mengatakan serangan terhadap infrastruktur sipil itu benar-benar memprihatinkan.
EDITOR:

ARTIKEL LAINNYA