Liga RMOL
Liga RMOL Mobile
Dimensy Mobile
Farah.ID
Dimensy
Farah.ID

Jika Swedia dan Finlandia Gagal Penuhi Syarat, Turki Siap Batalkan Kedua Negara Masuk NATO

LAPORAN: RENI ERINA
  • Sabtu, 02 Juli 2022, 08:41 WIB
Jika Swedia dan Finlandia Gagal Penuhi Syarat, Turki Siap Batalkan Kedua Negara Masuk NATO
Presiden Recep Tayyip Erdogan/Net
Salah satu syarat yang diajukan Turki agar Swedia dan Finlandia bisa masuk menjadi anggota NATO adalah ekstradisi sejumlah tersangka terorisme ke Ankara. Namun, agak permintaan itu tidak segera terpenuhi  dengan cepat.

Minggu ini, Turki dan dua negara Nordik mencapai kesepakatan 10 poin, yang ditujukan kepada kelompok-kelompok yang dianggap Ankara sebagai “teroris” dan mengakhiri embargo senjata saat ini.

“Perjanjian oleh Finlandia, Turki dan Swedia adalah tentang memfasilitasi ekstradisi, tetapi menyebutkan bahwa itu terjadi sesuai dengan perjanjian ekstradisi Eropa,” kata Menteri Luar Negeri Finlandia Pekka Haavisto dalam sebuah wawancara dengan penyiar Yle pada hari Jumat, seperti dilaporkan kembali oleh RT.

"Finlandia tidak membuat janji konkret tentang ekstradisi dan tidak ada daftar orang yang dicari yang disepakati selama pembicaraan dengan Turki," kata diplomat tinggi itu.

Secara keseluruhan, Finlandia telah menerima 12 permintaan ekstradisi dari Turki dalam lima tahun terakhir dan masih dalam proses.

"Menyerahkan warga negara Finlandia sendiri juga tidak mungkin," kata Haavisto, tanpa mengatakan apakah Ankara mencari orang-orang seperti itu.

“Ketika kita berbicara tentang ekstradisi, itu mensyaratkan bahwa orang tersebut telah melakukan kejahatan teroris atau persiapan untuk kejahatan semacam itu, yang terbukti di Finlandia,” kata Haavisto.

“Selain itu, sesuai dengan komitmen Finlandia, kami tidak dapat mengirim siapa pun ke hukuman mati atau penyiksaan," ujarnya.

Sikap serupa juga ditunjukkan Swedia.

“Di Swedia, hukum diterapkan oleh pengadilan independen. Warga negara Swedia tidak diekstradisi. Warga negara non-Swedia dapat diekstradisi atas permintaan negara lain, tetapi hanya jika itu sesuai dengan hukum Swedia dan Konvensi Eropa," kata Menteri Kehakiman Morgan Johansson kepada AFP, Kamis.

Turki telah mencapai kesepakatan dengan kedua negara Nordik minggu ini untuk menyelesaikan perbedaan mereka dan mencabut hambatan Ankara pada aksesi NATO mereka, dengan catatan bahwa Presiden Recep Tayyip Erdogan mengancam akan memblokir proses itu lagi jika tuntutan Ankara tidak dipenuhi.

“Kuncinya adalah janji menjadi kenyataan,” kata Erdogan saat konferensi pers di akhir pertemuan puncak NATO di Madrid, Kamis.

 “Pertama Swedia dan Finlandia harus melaksanakan tugas mereka dan itu ada dalam teks… Tetapi jika tidak, tentu saja tidak mungkin ratifikasi dikirim ke parlemen kami,” tambahnya.

Finlandia dan Swedia bergegas untuk bergabung dengan blok NATO yang dipimpin AS di tengah konflik yang sedang berlangsung antara Rusia dan Ukraina. Kedua negara Nordik telah mempertahankan hubungan dekat dengan aliansi selama beberapa dekade, tetapi tetap netral secara formal sampai sekarang.

Namun, upaya NATO mereka menemui jalan buntu ketika Turki menyuarakan keprihatinan atas kedua negara yang menyembunyikan anggota kelompok yang dianggapnya sebagai “teroris.” Kelompok-kelompok itu termasuk Partai Pekerja Kurdistan (PKK) yang dilarang, yang telah melancarkan pemberontakan intensitas rendah terhadap pemerintah Turki selama beberapa dekade, dan apa yang disebut Organisasi Teroris Fethullah Gulen (FETO).

Kelompok ini dikatakan dipimpin oleh ulama Turki yang berbasis di AS, yang telah disebut oleh Ankara sebagai pelaku di balik upaya kudeta 2016 yang gagal untuk menggulingkan Erdogan.
EDITOR:

ARTIKEL LAINNYA