Kopi Timur Mobile
Farah.ID
Kopi Timur
Farah.ID

Dituding Ingin Kuasai Bulan, Beijing: NASA Harus Ingat tentang Sejarah Kelam Program Luar Angkasa Amerika

LAPORAN: RENI ERINA
  • Selasa, 05 Juli 2022, 06:53 WIB
Dituding Ingin Kuasai Bulan, Beijing: NASA Harus Ingat tentang Sejarah Kelam Program Luar Angkasa Amerika
Robot penjelajah bulan China Chang'e 5 mendarat di bulan pada 1 Desember 2020/Net
Pernyataaan Kepala NASA Bill Nelson soal kekhawatirannya bahwa China akan menguasai bulan mendapat tanggapan dari Beijing.

Selama konferensi pers Senin (4/7), juru bicara Kementerian Luar Negeri Zhao Lijian menyatakan China dengan tegas membantah klaim Nelson.

Nelson dalam sebuah wawancara dengan surat kabar Jerman Bild yang diterbitkan pada Sabtu (2/7), mengatakan bahwa setiap orang harus waspada dengan pendaratan astronot China di bulan.

"Kita harus sangat khawatir tentang pendaratan China di bulan. Mereka akan menguasainya. Kita harusnya mengatakan; ini milik kita sekarang, dan Anda tetap di luar," katanya.

Zhao membalas klaim tersebut, dengan mengatakan pernyataan tersebut sangat tidak bertanggung jawab.

"Beberapa pejabat AS terus-menerus mencoreng kegiatan luar angkasa China. yang selama ini sangat normal dan masuk akal. China dengan tegas menentang pernyataan tidak bertanggung jawab seperti itu," kata Zhao.

"Sebagai kepala Administrasi Penerbangan dan Antariksa Nasional AS, dia (Nelson) harus menyadari sejarah kelam program luar angkasa AS," kata Zhao, seperti dikutip dari CGTN.

"Amerika Serikat telah memainkan peran negatif dalam menciptakan sampah antariksa, memprovokasi perlombaan senjata di luar angkasa dan merusak stabilitas strategis global," tambahnya.

Tindakan Amerika Serikat, kata Zhao, telah menimbulkan ancaman besar bagi penggunaan luar angkasa secara damai.

Eksplorasi luar angkasa China adalah untuk memenuhi kebutuhan ekonomi, sosial, ilmiah, teknologi, dan keamanan negara yang sah, menurut Zhao. Ia menggarisbawahi bahwa negaranya selalu menganjurkan penggunaan luar angkasa secara damai, dan menentang persenjataan dan perlombaan senjata di luar angkasa.

"Perkembangan industri luar angkasa China dicapai sepenuhnya melalui kemerdekaan dan kemandirian dan hak-hak serta kepentingan dan pencapaiannya tidak boleh dipertanyakan atau dicoreng," demikian Zhao.
EDITOR:

ARTIKEL LAINNYA