Kopi Timur Mobile
Farah.ID
Kopi Timur
Farah.ID

Pelaku Penembakan Massal Parade 4 Juli di Chicago Akhirnya Diringkus Polisi

LAPORAN: SARAH MEILIANA GUNAWAN
  • Selasa, 05 Juli 2022, 08:57 WIB
Pelaku Penembakan Massal Parade 4 Juli di Chicago Akhirnya Diringkus Polisi
Lokasi penembakan massal di Chicago pada 4 Juli 2022/Reuters
Parade untuk memperingati Hari Kemerdekaan Amerika Serikat pada 4 Juli di Chicago Highland Park berubah menjadi mimpi buruk ketika seorang pria menembakkan senjatanya dengan mambabi buta.

Sebanyak enam orang dinyatakan tewas, salah satunya adalah Nicolas Toledo yang berusia 76 tahun. Sementara itu, sedikitnya 36 orang dengan rentang usia 8-85 tahun terluka, sebagian besar akibat tembakan.

Pada Senin (4/7), polisi mengumumkan telah menangkap seorang tersangka, Robert E. Crimo Ill. Ia adalah warga 22 tahun dari daerah tersebut.

Sebuah video yang beredar menunjukkan polisi berhasil mengepung mobil Crimo hingga ia keluar dengan tangan terangkat. Crimo kemudian terbaring di tanah sebelum polisi menahannya.

Sejauh ini polisi belum mengetahui motif tindakan pelaku.

Seorang saksi mengaku telah mendengar sekitar 200 tembakan.

"Itu adalah kekacauan. Sebuah penyerbuan. Orang-orang berlumuran darah tersandung satu sama lain," kata pensiunan dokter Richard Kaufman yang berdiri di seberang jalan dari tempat pria bersenjata itu melepaskan tembakan.

"Kami semua terkejut. Kami pikir itu adalah bagian dari parade," ujar cucunya, Xochil Toledo.

Video yang tersebar di media sosial juga menunjukkan anak-anak yang mengibarkan bendera Amerika, mengendarai sepeda roda tiga atau menikmati perjalanan dengan gerobak yang ditarik oleh orang dewasa, membeku ketika orang-orang di kerumunan berteriak sementara tembakan senjata terdengar.

Satu video ponsel merekam apa yang terdengar sekitar 30 tembakan cepat, jeda, dan kemudian sekitar 30 tembakan lainnya. Di antara dua ledakan itu, seorang wanita terdengar berkata dari sisi rute parade, "Ya Tuhan, apa yang terjadi?"

Polisi mengatakan penembakan itu terjadi dari atap sebuah geung yang dicapai pria bersenjata itu melalui tangga gang yang terpasang di gedung yang tidak aman.

Presiden Joe Biden mengaku terkejut dengan kekerasan senjata yang terjadi pada Hari Kemerdekaan.
EDITOR:

ARTIKEL LAINNYA