Liga RMOL
Liga RMOL Mobile
Dimensy Mobile
Farah.ID
Dimensy
Farah.ID

Johnson Ajak Partai Konservatif Tidak Memilih Rishi Sunak sebagai PM Inggris, Dendam karena Dikhianati?

LAPORAN: RENI ERINA
  • Sabtu, 16 Juli 2022, 11:06 WIB
Johnson Ajak Partai Konservatif Tidak Memilih Rishi Sunak sebagai PM Inggris, Dendam karena Dikhianati?
Boris Johnson dan Rishi Sunak/Net
Berakhirnya kekuasaan Boris Johnson disebut-sebut tidak lepas dari peran mantan menteri keuangan Rishi Sunak, dan itu dilaporkan telah membuat sang mantan perdana menteri dendam kepadanya.

Dalam laporan Times terungkap bahwa saat ini, Johnson, yang dipaksa mundur sebagai perdana menteri Inggris dan kepala partai konservatif Kamis lalu, tengah sibuk berusaha mencegah Sunak memenangkan perlombaan kepemimpinan Tory.

Johnson dilaporkan telah meminta rekan-rekan Konservatifnya untuk memilih kandidat mana pun, kecuali Sunak, bekas pembantu di kabinetnya yang saat ini difavoritkan sebagai penggantinya.

Dalam laporannya pada Jumat, Times menuduh bahwa Johnson telah mengadakan percakapan pribadi dengan para kandidat yang telah tersingkir dari kontes untuk posisi teratas partai, mendesak mereka untuk mendukung siapa pun kecuali Sunak.

"Seluruh tim No 10 membenci Rishi. Ini pribadi. Ini sangat tajam. Mereka tidak menyalahkan Saj ​​(Sajid Javid) karena menjatuhkannya. Mereka menyalahkan Rishi. Mereka pikir dia merencanakan ini selama berbulan-bulan," kata sebuah sumber yang tidak disebutkan namanya mengatakan The Times.

Sunak mengumumkan pengunduran diri sebagai kanselir Selasa lalu, beberapa menit setelah Menteri Kesehatan Sajid Javid mengajukan pengunduran dirinya sendiri. Ini memicu semacam efek domino, di mana lusinan menteri dan pejabat pemerintah mengosongkan jabatan mereka, yang akhirnya membawa kejatuhan Johnson.  

Menurut sumber Times lainnya, Johnson juga telah menyatakan keprihatinan bahwa Sunak akan bersikap “lunak” terhadap Rusia, jika dia terpilih. Berbicara kepada wartawan, salah satu sekutu mantan kanselir, bagaimanapun, membantah bahwa Sunak berencana untuk melakukannya.

Sementara itu, sekutu anonim Johnson dikutip oleh outlet tersebut mengatakan bahwa tidak benar bahwa Johnson menginginkan "siapa pun selain Rishi."

Surat kabar itu juga mengklaim bahwa mantan pemimpin Tory telah mengumumkan bahwa dari semua kandidat untuk menjadi penggantinya, dia paling menyukai sekretaris luar negeri Liz Truss.

Namun, berbicara di depan umum, Johnson mengatakan dia tidak akan mendukung salah satu kandidat atau terlibat dalam persaingan kepemimpinan dengan cara apa pun.

Sunak, yang menjabat sebagai kanselir Menteri Keuangan di pemerintahan Johnson dari tahun 2020 hingga 5 Juli lalu, mendapat posisi teratas di depan empat kandidat lainnya yang tersisa, termasuk Truss, selama putaran pemungutan suara terbaru pada hari Kamis.

Kelima calon yang tersisa akan berhadapan dalam debat televisi yang diselenggarakan pada Jumat malam (15/7) waktu setempat. Setidaknya dua debat TV dijadwalkan pada hari Minggu dan Selasa.

Sementara itu, putaran pemungutan suara berikutnya dalam Partai Konservatif dijadwalkan pada hari Senin. Putaran lanjutan akan diadakan hingga hanya tersisa dua kandidat, dengan pemenang ditentukan melalui surat suara.  

Kedua finalis akan bersaing untuk mendapatkan hati para pendukung Tory sepanjang musim panas, dengan pemimpin partai dan perdana menteri yang baru akan diumumkan pada 5 September. Baru kemudian Johnson akan secara resmi menyerahkan pengunduran dirinya kepada Ratu Elizabeth II.
EDITOR:

ARTIKEL LAINNYA