Liga RMOL
Liga RMOL Mobile
Dimensy Mobile
Farah.ID
Dimensy
Farah.ID

Catat 10.000 Kasus Perhari, Thailand Terancam Gelombang Keenam Covid-19

LAPORAN: RENI ERINA
  • Senin, 25 Juli 2022, 15:16 WIB
Catat 10.000 Kasus Perhari, Thailand Terancam Gelombang Keenam Covid-19
Masyarakat berlumpul di Bang Sue Grand Station untuk vaksinasi Covid-19 di Bangkok pada Minggu 24 Juli 2022/Net.
Thailand saat ini tengah bersiap menghadapi gelombang keenam Covid-19, ketika kasus Covid di Ibu kota Bangkok bangkit kembali menjadi lebih dari 10.000 kasus baru per hari yang dipicu kemunculan subvarian BA.5 Omicron.

Sementara Administrasi Metropolitan Bangkok (BMA) mengatakan siap untuk menghadapi gelombang lain dari epidemi Covid-19, Bangkok dapat menghadapi puluhan ribu pasien Covid pada saat wabah ini memuncak pada akhir Agustus.

Merujuk pada jumlah infeksi Covid baru yang terus meningkat selama beberapa minggu terakhir, terutama di Bangkok di mana setengah dari kasus Covid nasional dilaporkan, Yong Poovorawan, kepala Pusat Keunggulan dalam Virologi Klinis di Fakultas Kedokteran, Universitas Chulalongkorn, mengatakan ini adalah tanda gelombang wabah Covid-19 yang mendekat.

Yong mengatakan perubahan jenis Covid yang lazim dari subvarian BA.2 Omikron ke subvarian BA.5 berada di balik lonjakan baru-baru ini.

"Karena subvarian BA.5 memiliki kemampuan untuk menghindari perlindungan dari virus, yang dihasilkan setelah vaksinasi dan infeksi, itu adalah jenis Covid yang paling menular, karena dapat menginfeksi mereka yang sudah divaksinasi atau sebelumnya pulih dari infeksi Covid," katanya, seperti dikutip dari Bangkok Post, Senin (25/7).

"Thailand akan menghadapi gelombang keenam wabah, di mana kita akan melihat tingkat infeksi yang lebih tinggi daripada gelombang sebelumnya," lanjutnya.

Subvarian BA.5 pertama kali diidentifikasi awal Januari ini di Afrika Selatan. Sejak itu, virus ini menyebar dengan cepat dan menjadi varian utama Covid di banyak negara di seluruh dunia dan terlihat di Thailand sejak April.

Saat ini varian tersebut menjadi sekitar 26,1 persen dari sampel yang diuji, menurut pemeriksaan genom kasus Covid di Thailand selama sebulan terakhir oleh Pusat Genomik Medis Universitas Mahidol. Sebagian besar sampel subvarian BA.5 berasal dari wilayah Metropolitan Bangkok.

“Sejak babak epidemi Covid-19 ini terjadi tepat setelah dimulainya kembali pengajaran di tempat di sekolah umum secara nasional untuk pertama kalinya sejak penguncian Covid-19 pada tahun 2020, virus akan menyebar dengan mudah di kalangan siswa di sekolah. Kemudian dapat selanjutnya menyebar ke anggota keluarga mereka dan menginfeksi banyak orang," katanya.

Sementara itu, angka BMA infeksi Covid di Bangkok selama sepekan terakhir menunjukkan ada sekitar 2.000–3.000 kasus baru Covid melalui tes PCR sehari, sementara sekitar 5.000–6.000 lebih kasus teridentifikasi melalui tes antigen.

Meski Kementerian Kesehatan hanya mencatat sekitar 2.000 kasus infeksi baru Covid-19 per hari, karena subvarian BA.5 Omicron umumnya menyebabkan penyakit ringan pada orang sehat, sejumlah besar orang yang terinfeksi dengan gejala ringan tidak dilaporkan.

"Namun, jenis ini masih dapat menyebabkan gejala parah di antara kelompok rentan, jadi kami perlu memastikan mereka menerima vaksin booster dan dapat mengakses pengobatan setelah terinfeksi," kata Yong.
EDITOR:

ARTIKEL LAINNYA