On The Road of Devoted Service for the People
On The Road of Devoted Service for the People
Dimensy Mobile
Farah.ID
Dimensy
Farah.ID

Turki Keder, Erdogan Ungkap UEA-Rusia Berencana Kerja Sama dengan Perusahaan Baykar yang Selama Ini Kirim Drone ke Ukraina

LAPORAN: RENI ERINA
  • Rabu, 27 Juli 2022, 13:46 WIB
Turki Keder, Erdogan Ungkap UEA-Rusia Berencana Kerja Sama dengan Perusahaan Baykar yang Selama Ini Kirim Drone ke  Ukraina
Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan/Net
Pemerintah Rusia dan Uni Emirat Arab dilaporkan sedang berupaya melakukan kerja sama Baykar, perusahaan Turki yang membuat drone serang Bayraktar dan Akinci.

Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan telah mengungkapkan bahwa Rusia dan Uni Emirat Arab tertarik untuk bekerja sama dengan Baykar, perusahaan yang membuat drone serang Bayraktar dan Akinci.

Beberapa media Turki melaporkan hal itu pada Selasa (26/5) mengutip pernyataan Presiden Recep Tayyip Erdogan pada pertemuan pejabat tinggi partai AK malam sebelumnya.

Pengungkapan tersebut telah menimbulkan kegemparan, karena Baykar telah mengekspor sekitar 50 drone ke Ukraina tahun ini.

"UEA menawarkan untuk membangun pabrik Baykar, sementara Presiden Rusia Vladimir Putin mengatakan mari bekerja sama," kata Erdogan kepada pejabat partai pada hari Senin, menurut CNN Turk.

Pelaporan itu digaungkan oleh outlet lain, seperti TGRT dan Haber 7.

Tidak ada rincian lebih lanjut yang ditawarkan, kecuali bahwa dugaan proposal Putin datang selama pertemuan pekan lalu di Teheran, di mana ia dan Erdogan bertemu dengan Presiden Iran Ebrahim Raisi untuk membahas proses perdamaian di Suriah dan hal-hal lain.

Erdogan mengemukakan tawaran itu dalam konteks memuji pencapaian industri militer Turki menjelang perayaan ulang tahun partai yang akan datang pada bulan Agustus.

Baykar membuat drone serang Bayraktar TB2 dan Akinci, yang dipercaya membantu Azerbaijan mengalahkan Armenia dalam perang Nagorno-Karabakh 2020. Ukraina memesan selusin dari mereka sebelum pecahnya pertempuran dengan Rusia, dan telah menerima total 50 sejak Februari, menurut Kementerian Pertahanan di Kiev.

Drone TB2 juga telah digunakan di Libya dan Suriah, tetapi diduga bernasib kurang baik terhadap pertahanan udara Rusia di Ukraina. Kiev saat ini dilaporkan hanya menyimpannya untuk "misi khusus."

Baru minggu lalu, CEO Baykar Haluk Bayraktar mengatakan kepada CNN bahwa perusahaannya tidak akan pernah menjual drone ke Rusia.

“Ada hubungan strategis antara Turki dan Ukraina, khususnya di bidang penerbangan dan antariksa,” katanya.

“Turki mendukung Ukraina dengan teknologi drone bersenjata. Kami tidak mengirimkan atau memasok apa pun ke Rusia," katanya.

Rusia telah menggunakan pesawat pengintai dan drone serang produksi dalam negeri di Ukraina. Awal bulan ini, AS menuduh Moskow ingin membeli ratusan drone serang dari Iran. Teheran membantah klaim itu.
EDITOR:

ARTIKEL LAINNYA