On The Road of Devoted Service for the People
On The Road of Devoted Service for the People
Dimensy Mobile
Farah.ID
Dimensy
Farah.ID

China Tinggalkan Pakistan Saat Krisis Ekonomi, Proyek Koridor Ekonomi Beijing-Islamabad Akhirnya Terbengkalai

LAPORAN: HANI FATUNNISA
  • Senin, 08 Agustus 2022, 16:12 WIB
China Tinggalkan Pakistan Saat Krisis Ekonomi, Proyek Koridor Ekonomi Beijing-Islamabad Akhirnya Terbengkalai
Proyek CPEC antara China dan Pakistan terancam gagal akibat krisis ekonomi/Net
Setelah hampir satu dekade China-Pakistan Economic Coridor (CPEC) beroperasi, kini proyek tersebut terancam mengalami kegagalan akibat krisis ekonomi Pakistan dan investasi China yang semakin menyusut.

Seperti dikutip dari ANI News pada Kamis (4/8), sebagian besar proyek CPEC telah tertunda sebagai akibat dari maraknya aksi protes dan korupsi yang membuat proyek tidak berjalan sebagaimana mestinya.

Ditambah lagi, tahun ini China telah memotong dana CPEC lebih dari setengahnya sehingga membuat proyek-proyek yang ada, terutama pembangkit listrik, harus mengalami gangguan serta penambahan biaya perawatan.

Mogoknya proyek CPEC juga didorong oleh pertumbuhan ekonomi China yang melambat hingga 0,4 persen pada kuartal kedua tahun 2022 yang mengarah pada kemungkinan stagflasi.

Peneliti Institut Peterson untuk Ekonomi Internasional, Tianlei Huang mengatakan ekonomi China sedang berada dalam kondisi yang sangat buruk dan mungkin tidak dapat mencapai target 5,5 persen pada tahun ini.

Hal ini menyebabkan China meninjau kembali Belt and Road Initiative (BRI) dan merevisi pendanaannya untuk proyek-proyek tersebut. Sebab banyaknya penyaluran dana pinjaman akan memperburuk risiko stabilitas keuangan China.

Menurut Green and Finance Development Center di Universitas Fudan Shanghai, Pakistan adalah salah satu penerima pembiayaan BRI terbesar, dengan bantuan pinjaman senilai 62 miliar dolar AS.

Namun, melihat Pakistan berada di ambang krisis ekonomi, China tidak berminat untuk melepaskan dana yang telah dijanjikannya kepada CPEC. Pada paruh pertama tahun 2022 saja, keterlibatan China di CPEC telah turun hingga 56 persen.

Di sisi lain, Pakistan tidak memiliki dana yang cukup untuk mendukung proyek CPEC sendiri karena kondisi negara yang menghadapi inflasi, jatuhnya mata uang rupee Pakistan (PKR), hingga menyusutnya cadangan devisa.

Utang luar negeri Pakistan naik mencapai 126 miliar dolar AS pada 2022. Sementara PKR telah turun dratis karena kehilangan 7 persen nilainya hanya dalam kurun waktu seminggu.

Devisa Bank Negara Pakistan (SBP) telah turun dari 19,3 miliar dolar AS pada September 2021 menjadi 8,58 miliar dolar AS pada Juli 2022. Jumlah devisa ini bahkan tidak dapat mendukung impor kurang dari satu setengah bulan.

Bank Negara Pakistan mengklaim utang luar negeri sebagai faktor utama penurunan cadangan devisa. Seperempat hutang luar negeri Pakistan berasal dari China dan keengganan IMF untuk memberikan bantuan luar negeri memaksa Pakistan untuk menambah pinjaman baru dari China sebesar 2,3 miliar dolar AS.

ARTIKEL LAINNYA