Liga RMOL
Liga RMOL Mobile
Dimensy Mobile
Farah.ID
Dimensy
Farah.ID

Korsel Laporkan Curah Hujan Terparahnya dalam Beberapa Dekade, Sedikitnya Tujuh Orang Tewas Akibat Banjir

LAPORAN: ALIFIA DWI RAMANDHITA
  • Selasa, 09 Agustus 2022, 13:21 WIB
Korsel Laporkan Curah Hujan Terparahnya dalam Beberapa Dekade, Sedikitnya Tujuh Orang Tewas Akibat Banjir
Mobil terendam banjir di Seoul, Korea Selatan/AFP
Hujan lebat yang mengguyur Korea Selatan di sekitar ibu kota Seoul dan sejumlah wilayah Korsel lainnya pada Senin (8/8) menyebabkan terjadinya banjir di beberapa titik. Sedikitnya 7 orang dilaporkan tewas, sembilan orang terluka, sementara enam lainnya hilang akibat insiden ini.

Menurut laporan dari Markas Besar Penanggulangan Bencana dan Keselamatan Pusat, empat orang tewas setelah terperangkap di gedung-gedung yang terendam banjir, satu orang diduga terkena sengatan listrik, satu orang lainnya ditemukan di bawah reruntuhan halte bus, dan satu orang lagi tewas akibat tanah longsor.

Dilaporkan Reuters, Seoul menerima lebih dari 100 mm hujan per jam pada Senin malam, sementara di beberapa kota lainnya menerima curah hujan yang cukup tinggi yaitu 141,5 mm per jam. Curah hujan tahun ini disebut sebagai yang terburuk selama beberapa dekade.

Pihak berwenang di distrik Gangnam mengatakan, beberapa bangunan dan toko juga terendam banjir dan tidak ada aliran listrik. Sementara mobil, bus, dan stasiun kereta bawah tanah terendam, membuat sebagian orang di kota ini terdampar.

Administrasi Meteorologi Korea (KMA) mengeluarkan peringatan hujan lebat di seluruh ibu kota dan wilayah metropolitan berpenduduk 26 juta serta sebagian Provinsi Gangwon dan Chungcheong. KMA memperkirakan hujan lebat di bagian tengah negara itu akan berlanjut setidaknya hingga Rabu.

Presiden Yoon Suk-yeol dengan sigap memimpin pertemuan tanggap darurat, mendesak kepada pihak berwenang untuk fokus pada pencegahan korban serta mengendalikan dan memulihkan daerah banjir dengan cepat.
EDITOR: RENI ERINA

ARTIKEL LAINNYA