On The Road of Devoted Service for the People
On The Road of Devoted Service for the People
Dimensy Mobile
Farah.ID
Dimensy
Farah.ID

Kapal Kemanusiaan Pertama yang Mengangkut Makanan Untuk Afrika Telah Tiba di Ukraina

LAPORAN: ALIFIA DWI RAMANDHITA
  • Sabtu, 13 Agustus 2022, 11:35 WIB
Kapal Kemanusiaan Pertama yang Mengangkut Makanan Untuk Afrika Telah Tiba di Ukraina
Kapal Brave Commander, kapal yang mengangkut gandum Ukraina untuk dikirim ke Ethiopia/Net
Kapal sewaan pertama PBB yang akan mengangkut gandum dari Ukraina ke Afrika telah berlabuh di Ukraina pada Jumat (12/8). Dikutip dari Voa News, kapal itu akan membawa pengiriman makanan pertamanya ke Afrika dengan tujuan kemanusiaan, rencana ini ada di bawah dukungan PBB untuk memindahkan biji-bijian yang sempat terperangkap.

Sekitar 20 juta metrik ton biji-bijian tidak dapat meninggalkan Ukraina sejak invasi Rusia ke negara itu. Kini sebagian dari biji-bijian itu akan dikirim untuk membantu meringankan krisis pangan global.

Menurut laporan dari Oleksandr Kubrakov, Menteri Infrastruktur Ukraina, mengutip cuitannya di Twitter ia mengatakan bahwa kapal yang baru berlabuh itu siap memuat lebih dari 23 ribu metrik ton biji-bijian untuk dikirim menuju Ethiopia, negara yang diketahui sedang menghadapi kekeringan terburuknya dalam empat dekade.

“Biji-bijian gandum akan digunakan untuk operasi Program Pangan Dunia di Ethiopia, mendukung respons kekeringan Tanduk Afrika karena ancaman kelaparan mengintai wilayah yang dilanda kekeringan itu,” kata Juru Bicara PBB Stephane Dujarric.

Lebih lanjut juru bicara PBB mengungkapkan bahwa terhentinya gandum Ukraina dari pasar global telah membuat hidup sebagian negara menjadi kesulitan, bahkan menderita kelaparan.

Kapal MV Brave Commander tiba Jumat di Yuzhne, Ukraina, sebelah timur Odesa di pantai Laut Hitam.  Setelah dimuat dengan gandum, ia akan melakukan perjalanan ke Djibouti, di mana gandum akan dibongkar dan dikirim ke Ethiopia, menurut PBB.

Kapal kemanusiaan ini dikabarkan pertama kalinya diizinkan berlayar setelah sebelumnya kapal-kapal dengan gandum yang telah meninggalkan Ukraina lebih dulu tidak bersifat kemanusiaan, akan tetapi muatannya telah dibeli oleh negara atau vendor lain.
EDITOR: RENI ERINA

ARTIKEL LAINNYA