Liga RMOL
Liga RMOL Mobile
Dimensy Mobile
Farah.ID
Dimensy
Farah.ID

11 Napi Pembunuh Wanita Muslim India Dibebaskan di Hari Kemerdekaan, Aktivis: Cerminan Kebijakan Anti-Islam Modi

LAPORAN: RENI ERINA
  • Rabu, 17 Agustus 2022, 14:53 WIB
11 Napi Pembunuh Wanita Muslim India Dibebaskan di Hari Kemerdekaan, Aktivis: Cerminan Kebijakan Anti-Islam Modi
Ilustrasi/Net
Keputusan pengadilan negara bagian Gujarat India untuk membebaskan sebelas pria terdakwa kasus pemerkosaan dan pembunuhan seorang wanita Muslim bersama keluarganya, memicu kemarahan terhadap pemerintah nasionalis Hindu di negara itu.

Bilkis Bano, yang saat itu berusia 21 tahun dan tengah hamil lima bulan jadi korban perkosaan dan tujuh anggota keluarganya terbunuh dalam kerusuhan sektarian yang pecah pada Februari 2002 di negara bagian Gujarat barat.

Pengadilan Mumbai kemudian menjatuhkan hukuman seumur hidup kepada para pria itu pada 2008, dalam salah satu kasus terkenal setelah kekerasan yang menewaskan hampir 1.000 orang.

Namun, ketika mereka telah menjalani hukuman 15 tahun penjara, salah satu dari tersangka bernama Radheshyam Shah mengajukan banding ke Mahkamah Agung untuk dibebaskan di bawah kebijakan remisi negara.

Dan, permohonan itu dikabulkan pemerintah. Mereka pun dibebaskan tepat pada Hari Kemerdekaan India Senin (14/8). Pemerintah negara bagian yang dijalankan oleh partai Perdana Menteri Narendra Modi membebaskan mereka dengan alasan usia, sifat kejahatan, perilaku selama di penjara.

“Beberapa bulan yang lalu komite mengambil keputusan bulat yang mendukung remisi semua 11 terpidana dalam kasus ini dan rekomendasi itu dikirim ke pemerintah negara bagian. Kami menerima perintah untuk pembebasan mereka kemarin,” kata Sujal Mayatra, Kolektor Distrik Panchmahal, seperti dikutip dari The National, Rabu (17/8).

Keputusan pemerintah untuk membebaskan para terpidana itu telah memicu kemarahan di kalangan aktivis hak-hak perempuan dan di media sosial, terutama karena itu terjadi pada hari yang sama ketika negara itu merayakan tahun kemerdekaannya yang ke-75, ketika Modi berjanji untuk menjunjung tinggi martabat dan keselamatan perempuan.

Banyak yang menuduh pemerintah menjadi panutan para ekstremis Hindu menjelang pemilihan negara bagian Gujarat akhir tahun ini. Yang lain mengklaim pembebasan mereka mencerminkan kebijakan anti-Muslim Modi.

Kavita Krishnan, seorang politisi dan aktivis hak-hak perempuan, berbicara kepada The National, “Apa dasar keputusan pemerintah Gujarat untuk membebaskan orang-orang itu pada 15 Agustus 2022, untuk merayakan apa yang disebut PM Modi sebagai 'Amrit Kaal' India (istilah astrologi yang menandakan waktu yang tepat untuk memulai usaha baru)? Apakah remisi dan kebebasan merupakan hadiah untuk pemerkosaan dan pembunuhan Muslim?”

“Penghukuman pembunuh komunal dan pemerkosa bagaimanapun juga merupakan penyimpangan di India, bukan aturannya,” tambahnya.

“Apakah remisi bermaksud untuk mengembalikan aturan impunitas bagi pembunuh dan pemerkosa komunal?," tanyanya.

Partai Kongres oposisi juga mengutuk keputusan tersebut.

"Selama kerusuhan Gujarat, Bilkis Bano yang sedang hamil diperkosa beramai-ramai, tujuh anggota keluarganya juga tewas dalam kekerasan itu. Semua pelaku dalam kasus ini dibebaskan oleh pemerintah Gujarat pada Hari Kemerdekaan," katanya.

Semua peristiwa keji yang dialami Bano bermula saat kekerasan meletus di kota negara bagian Godhra pada Februari 2002 setelah pembunuhan 59 peziarah Hindu oleh Muslim yang dituduh membakar gerbong kereta saat mereka kembali dari kota suci Hindu Ayodhya.

Pada saat itu, Modi adalah kepala menteri negara bagian.

Lebih dari 1.000 orang, kebanyakan dari mereka Muslim, tewas dalam beberapa hari kerusuhan di negara bagian itu, yang dianggap sebagai salah satu contoh kekerasan sektarian terburuk di India modern.

Bano yang berasal dari Randhikpur wilayah dekat Ahmedabad, dan 15 orang lainnya, termasuk putrinya yang masih balita bernama Saleha dan keponakan perempuannya yang berusia sehari, telah meninggalkan desa mereka tetapi disergap oleh gerombolan Hindu bersenjatakan arit, pedang, dan tongkat.

Dia kemudian diperkosa beramai-ramai dan putrinya yang berusia 3 tahun direnggut dari lengannya dan kepalanya dibenturkan dengan batu. Enam anggota keluarga berhasil melarikan diri dan tujuh lainnya yang mayatnya tidak ditemukan kemudian dinyatakan meninggal. Sesuai hukum India yang menganggap siapa pun yang hilang selama lebih dari tujuh tahun dianggap mati.

Bano meminjam pakaian dari seorang wanita setempat ketika dia sadar dan berhasil mencapai kantor polisi. Dia kemudian mengidentifikasi semua penyerang, yang tinggal di lingkungan yang sama dan dikenal oleh keluarganya.


Sebelas tersangka ditangkap pada tahun 2004.

Persidangan dimulai di Ahmedabad tetapi kemudian dipindahkan ke Mumbai setelah Bano menerima ancaman pembunuhan dan di tengah kekhawatiran atas bukti yang merusak dan melukai saksi.

Pengadilan khusus pada Januari 2008 akhirnya memvonis 11 orang itu dengan hukuman penjara seumur hidup atas tuduhan pemerkosaan dan pembunuhan beramai-ramai.

Pengadilan, bagaimanapun, membebaskan tujuh orang, termasuk seorang polisi yang dituduh mempermudah pengaduan untuk melindungi 11 pria, dan dua dokter yang dituduh merusak otopsi dan memenggal kepala para korban untuk menyembunyikan identitas mereka.

Pengadilan Tinggi Bombay kemusian menguatkan vonis pada 2017 dan memberikan kompensasi kepada Bano sebesar 5 juta rupee (62,984 dolar AS) pada 2019.
EDITOR: RENI ERINA

ARTIKEL LAINNYA