Children in the DPR Korea
Children in the DPR Korea
Dimensy Mobile
Farah.ID
Dimensy
Farah.ID

Vucic dan Erdogan Akui Rusia Sulit Dikalahkan lewat Sanksi, Eropa akan Hadapi Musim Dingin yang Sulit

LAPORAN: RENI ERINA
  • Kamis, 08 September 2022, 07:07 WIB
Vucic dan Erdogan Akui Rusia Sulit Dikalahkan lewat Sanksi, Eropa akan Hadapi Musim Dingin yang Sulit
Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan tiba di Beograd pada Selasa malam 6 September 2022 untuk kunjungan dia hari di Serbia/Net
Serbia menyadari bahwa musim dingin kali ini akan menjadi lebih sulit dengan tidak adanya pasokan gas.

Presiden  Aleksandar Vucic yang menyoroti pidato Presiden Rusia Vladimir Putin di Forum Ekonomi Timur terkait komitmen Rusia  yang akan menahan pasokan energi ke sejumlah negara Eropa, mengungkapkan kekhawatirannya.  

Dalam komentarnya pada Rabu (7/9), Vucic mengatakan bahwa Eropa yang sudah menghadapi musim dingin yang sulit tahun ini, akan menghadapi musim yang lebih dingin layaknya di kutub.

Selama konferensi pers bersama dengan Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan di Beograd, Vucic mengakui bahwa dia hanya mendengarkan sebagian dari pidato Putin tetapi memahami pesannya dengan cukup baik.

“Musim dingin ini akan menjadi sangat dingin bagi kita semua. Musim dingin berikutnya akan menjadi kutub untuk seluruh Eropa,"  kata Vucic, seperti dikutip dari RT.

Erdogan, mengomentari masalah yang sama, mengatakan bahwa mereka yang meremehkan Rusia telah melakukan kesalahan karena mereka adalah bukan negara yang bisa dianggap enteng.

“Rusia telah berhenti memasok gas, harga pun naik, dan sekarang semua orang mencari alternatif. Mengapa Anda tidak (resiko ini) memikirkannya sebelumnya?" katanya.

Erdogan, yang tiba di Serbia pada Selasa (6/9) dalam kunjungan dua hari di Serbia,  juga menambahkan bahwa sekarang, ketika semua orang menyerang, Rusia akan menggunakan segala cara yang tersedia.

Sebelumnya Putin dalam pernyataannya menekankan bahwa Rusia tidak akan memasok energi ke negara-negara yang mengadopsi langkah-langkah yang melanggar kontrak pasokan.

Dia juga mengatakan bahwa di tengah sanksi yang dijatuhkan UE sebagai tanggapan atas operasi militer Moskow di Ukraina, Rusia tidak lagi menganggap blok itu sebagai tujuan ekspor utamanya.

Meskipun Serbia bukan negara anggota UE, pasokan energi negara itu transit melalui negara-negara yang dimaksud Putin, yang berarti bahwa setiap sanksi Uni Eropa terhadap Rusia juga mempengaruhi Serbia.
EDITOR: RENI ERINA

ARTIKEL LAINNYA