Dimensy Mobile
Farah.ID
Dimensy
Farah.ID

Masih yang Tertinggi di Dunia, AS Laporkan 20.733 Kasus Cacar Monyet

LAPORAN: RENI ERINA
  • Kamis, 08 September 2022, 10:25 WIB
Masih yang Tertinggi di Dunia, AS Laporkan 20.733 Kasus Cacar Monyet
Ilustrasi/Net
Kasus penyakit cacar monyet di Amerika Serikat terus mengalami peningkatan. Data terbaru Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) AS menunjukkan jumlahnya sudah melebihi angka 20.000 kasus.

Dari 20.733 kasus yang diaporkan secara nasional pada Selasa (6/9), California memiliki kasus terbanyak dengan 3.833, diikuti oleh New York dengan 3.526 dan Florida dengan 2.126.

Sejauh ini Amerika Serikat memiliki jumlah kasus cacar monyet tertinggi di dunia.

Pemerintahan Joe Biden telah menghadapi kritik dalam tanggapannya terhadap wabah cacar monyet, termasuk kegagalannya untuk memesan cukup vaksin, mempercepat perawatan dan membuat tes tersedia untuk mencegah wabah.

"Dari vaksinasi hingga komunikasi, upaya Gedung Putih untuk memerangi virus cacar monyet telah kacau balau," kata laporan Bloomberg baru-baru ini.

Sejak monkeypox memulai penyebarannya yang belum pernah terjadi sebelumnya di seluruh negara pada bulan Mei, lebih dari 352.600 orang di AS telah menaruh kepercayaan mereka pada vaksin yang belum pernah menjalani uji coba untuk mengevaluasi seberapa baik vaksin itu melawan virus pada manusia.

Vaksin ini dirancang untuk mencegah cacar, virus terkait, dan penelitian yang dilakukan oleh produsen Denmark telah menunjukkan bahwa vaksin itu juga bekerja melawan cacar monyet, pada hewan.

Jauh lebih sedikit yang diketahui tentang cara kerjanya pada orang. Tetapi pemerintahan Biden tidak hanya bertaruh bahwa itu akan berhasil, tetapi juga dapat menghentikan penyakit menular yang melemahkan lainnya menjadi endemik di AS, seperti yang telah terjadi selama beberapa dekade di beberapa bagian Afrika.  

Risiko dari strategi itu nyata: Jika vaksinnya habis, orang Amerika akan mengidap penyakit lain, dan pejabat kesehatan hampir pasti akan semakin merusak kepercayaan pada kesehatan masyarakat.

Ilmuwan yang frustrasi telah lama memperingatkan wabah cacar monyet global. Setelah cacar diberantas pada tahun 1980, vaksinasi rutin terhadap virus berakhir.

Cacar monyet diketahui kemudian berpindah dari hewan ke manusia di beberapa bagian Afrika Tengah dan Barat, dan para ilmuwan khawatir bahwa ketika kekebalan kelompok untuk cacar berkurang, cacar monyet dapat menggantikannya.
EDITOR: RENI ERINA

ARTIKEL LAINNYA