Dimensy Mobile
Farah.ID
Dimensy
Farah.ID

Negara Hadapi Krisis Energi Parah, Presiden Afsel Pilih Pulang, Tak Hadiri Pertemuan PBB

LAPORAN: SARAH MEILIANA GUNAWAN
  • Selasa, 20 September 2022, 09:28 WIB
Negara Hadapi Krisis Energi Parah, Presiden Afsel Pilih Pulang, Tak Hadiri Pertemuan PBB
Presiden Afrika Selatan, Cyril Ramaphosa/Net
Presiden Afrika Selatan Cyril Ramaphosa memutuskan untuk segera pulang di tengah kunjungannya ke Amerika Serikat (AS) setelah mendapatkan laporan terkait krisis energi yang semakin buruk di negara tersebut.

Ramaphosa melakukan perjalanan ke Washington DC pada pekan lalu untuk bertemu dengan Presiden AS Joe Biden untuk membahas berbagai masalah, termasuk krisis energi.

Ramaphosa menggunakan kesempatan itu untuk berbicara menentang upaya Washington untuk mengubah posisi netral pemerintahnya dalam krisis Ukraina dan mengutuk invasi Rusia.

Jurubicaranya, Vincent Magwenya mengatakan Ramaphosa tidak akan menghadiri Sidang Majelis Umum PBB pada akhir pekan ini.

"Presiden tidak akan lagi menghadiri UNGA karena krisis energi yang sedang berlangsung di dalam negeri. Menteri Hubungan Internasional dan Kerjasama sekarang akan memimpin delegasi Afrika Selatan dan menyampaikan pernyataan Afrika Selatan," ujarnya pada Senin (19/9), seperti dimuat Sputnik.

Keputusan Ramaphosa muncul setelah perusahaan energi milik negara Eskom mengumumkan akan melakukan pemadaman listrik beberapa jam per hari.

Krisis yang sedang berlangsung pada awalnya mencapai “Tahap 6” pada skala 1 hingga 8 pada bulan Juni, yang menunjukkan situasi kritis di mana pemadaman listrik yang lama dan terjadwal digunakan untuk menjaga jaringan listrik dari kelebihan beban.

ARTIKEL LAINNYA