Dimensy Mobile
Farah.ID
Dimensy
Farah.ID

Krisis Energi Semakin Dalam, Hongaria Desak Uni Eropa Berhenti Bicara Soal Sanksi untuk Rusia

LAPORAN: RENI ERINA
  • Rabu, 21 September 2022, 06:45 WIB
Krisis Energi Semakin Dalam, Hongaria Desak  Uni Eropa Berhenti Bicara Soal Sanksi untuk Rusia
Menteri Luar Negeri Hongaria Peter Szijjarto/Net
Hongaria sekali lagi menekankan bahwa sanksi untuk Rusia sangat tidak masuk akal dan hanya akan merugikan banyak pihak.  

Menteri Luar Negeri Hongaria Peter Szijjarto dalam pernyataannya pada Selasa (20/9)  mendesak agar sanksi dan langkah-langkah pembatasan untuk Rusia harus dihentikan.

"Uni Eropa harus berhenti menyebut-nyebut paket sanksi untuk Rusia, dan sebaiknya tidak ada itu yang namanya paket kedelapan dan seterusnya. Uni Eropa harus berhenti menandai langkah-langkah yang hanya akan semakin memperdalam krisis pasokan energi dan merugikan 27 anggota blok itu," ujarnya seperti dikutip dari Radio Liberty.

Meskipun Hongaria adalah anggota Uni Eropa dan NATO,  dan ikut mengecam invasi Rusia ke Ukraina, negara itu tidak ikut meluncurkan sanksi unuk Rusia. Pemerintahan Perdana Menteri Viktor Orb├ín menyadari bahwa Hongaria sangat bergantung pada gas dan minyak Rusia.

Sikap Hongaria ini menjadikan negara itu dikucilkan oleh anggota UE lainnya, dan terutama oleh Brussel. Hubungan keduanya memburuk  karena aturan hukum dan masalah politik yang saat ini memicu perselisihan sengit yang mengancam subsidi UE miliaran euro yang dialokasikan untuk Hongaria. 
EDITOR: RENI ERINA

ARTIKEL LAINNYA