Dimensy Mobile
Farah.ID
Dimensy
Farah.ID

Pakistan Prihatin dengan Kehadiran Teroris di Afghanistan, Hamid Karzai: Justru Kami yang Menjadi Korban Terorisme

LAPORAN: RENI ERINA
  • Senin, 26 September 2022, 06:01 WIB
Pakistan Prihatin dengan Kehadiran Teroris di Afghanistan, Hamid Karzai: Justru Kami yang Menjadi Korban Terorisme
Perdana Menteri Shehbaz Sharif/Net
Ketegangan antara Pakistan dan Afghanistan kemungkinan akan kembali berkobar setelah pidato  yang disampaikan Perdana Menteri Shehbaz Sharif di sidang Majelis Umum Perserikatan Bangsa-Bangsa ( UNGA ) yang membuat marah Imarah Islam.  

Sharif  mengatakan bahwa Pakistan berbagi perhatian dengan masyarakat internasional karena ancaman yang ditimbulkan oleh kelompok teroris yang beroperasi dari Afghanistan. Ia kemudian mendesak masyarakat internasional untuk tetap  terlibat dengan Taliban Afghanistan atas kekhawatiran kehadiran kelompok teroris itu.

Dalam pidatonya itu ia menyebut kelompok teroris yang menurutnya masih beroperasi di Afghanistan seperti i  ISIS-K, Tehrik-e Taliban Pakistan (TTP),  Al-Qaeda, Gerakan Islam Turkestan Timur (ETIM) dan Gerakan Islam Uzbekistan (IMU).

"Semuanya perlu ditangani secara komprehensif, dengan dukungan dan kerja sama dari otoritas sementara Afghanistan," ujar Sharif,  seperti dilaporkan  Tolo News.

Pidato  Sharif  memicu reaksi keras dari pemerintah sementara Afghanistan.

Mantan Presiden Afghanistan Hamid Karzai. Karzai mengatakan bahwa justru Afghanistan telah menjadi korban terorisme. Ia juga melempar balik tuduhan Sharif dengan mengatakan, di bawah pemerintah Pakistan, tempat-tempat perlindungan teroris telah aktif kembali dan digunakan untuk melawan Afghanistan selama beberapa dekade.

Kementerian Luar Negeri Afghanistan juga bereaksi dengan mengeluarkan pernyataan yang menolak mentah-mentah isi pidato Sharif dan mengatakan bahwa tuduhan itu sangat tidak berdasar.  

"Beberapa negara, termasuk Amerika Serikat dan Pakistan, menyatakan keprihatinan bahwa ancaman terorisme masih ada di Afghanistan. Kekhawatiran ini, berdasarkan informasi dan sumber yang salah, diangkat karena pihak-pihak terkait belum menyerahkan kursi Afghanistan di PBB kepada pemilik yang sah, legal dan politis, pemerintah Afghanistan,” kata Kementerian.

"Jika hak ini memang diberikan kepada pemerintah Afghanistan, itu akan membuka kesempatan untuk secara langsung berbagi realitas Afghanistan dengan negara-negara regional dan dunia dan mengatasi masalah apa pun," tambah pernyataan itu.

Imarah Islam sekali lagi menolak pernyataan Sharif  dan menegaskan kembali posisinya kepada dunia, menegaskan bahwa wilayah Afghanistan tidak akan digunakan untuk melawan negara lain atau kelompok bersenjata yang saat ini hadir di Afghanistan.
EDITOR: RENI ERINA

ARTIKEL LAINNYA