Dimensy Mobile
Farah.ID
Dimensy
Farah.ID

Ribuan Pasukan Rusia Mundur dari Kota Lyman, Dua Jenderal Terancam Dicopot

LAPORAN: RENI ERINA
  • Rabu, 05 Oktober 2022, 06:46 WIB
Ribuan Pasukan Rusia Mundur dari Kota Lyman, Dua Jenderal Terancam Dicopot
Pasukan Ukraina menurunkan bendera Republik Donetsk yang dikibarkan di sebuah monumen di Lyman, Ukraina/Net
Militer Rusia diduga akan mencopot dua jenderal mereka setelah pasukannya tidak mematuhi perintah dan memilih mundur dari salah satu kota strategis di Ukraina.

Klaim yang disampaikan pejabat Barat yang tidak disebutkan namanya itu muncul setelah ribuan tentara Rusia melarikan diri dari kota strategis Lyman yang menjaga penyeberangan sungai, meskipun ada perintah langsung dari Moskow agar mereka tetap di tempat.

Atas kejadian tersebut, sumber -sumber Barat mengatakan kemungkinan besar dua jenderal Rusia yang memimpin Grup Tentara Selatan dan Pusat Grup Tentara akan diberhentikan dari jabatannya.

“Kita bisa berharap untuk melihat lebih banyak perubahan komando di militer,” kata seorang pejabat, seperti dikutip dari The National, Rabu (5/10).

“Ada beban khusus di pundak dua pejabat, Jenderal Alexander Lapin dan Jenderal Sergei Surovikin, di selatan. Di atas mereka, kita telah melihat ketidakpuasan yang meluas dengan Menteri Pertahanan Sergei Shoigu dan Jenderal Valery Gerasimov (kepala angkatan bersenjata)," ujarnya.

Kota Lyman yang berada di jembatan utama di seberang sungai Donetsk, serta persimpangan jalan dan kereta api yang penting, secara politik penting sebagai salah satu daerah perkotaan utama di daerah Donetsk yang baru saja dikuasai oleh Rusia.

Itu juga dipertahankan oleh pasukan Rusia yang terlatih, termasuk pasukan spesialis Arktik dari Armada Utara Rusia, cadangan sukarelawan dan tentara reguler dari Angkatan Darat Gabungan ke-20.

"Mereka semua tampaknya telah mundur dalam urutan yang buruk, menderita banyak korban dari tembakan artileri ketika mereka berusaha meninggalkan kota ke timur," kata pejabat barat.

Tidak seperti penarikan teratur di wilayah Kharkiv dua minggu lalu, penarikan terbaru dianggap lebih merupakan kekalahan.

“Di Lyman kami berpikir bahwa pasukan Rusia mundur meskipun ada perintah untuk bertahan dan tetap tinggal,” kata pejabat itu.

“Sebagai bagian dari wilayah Donbas yang baru saja dicaplok, menyerahkan wilayah ini adalah hal yang tidak diinginkan Kremlin," ujarnya.
EDITOR: RENI ERINA

ARTIKEL LAINNYA