Dimensy Mobile
Farah.ID
Dimensy
Farah.ID

Partai Pekerja Korea: 77 Tahun Berdiri dan Tak Terkalahkan

LAPORAN: SARAH MEILIANA GUNAWAN
  • Rabu, 05 Oktober 2022, 16:20 WIB
Partai Pekerja Korea: 77 Tahun Berdiri dan Tak Terkalahkan
Pemimpin RRDK Kim Jong Un ketika memberikan arahan di depan Ryugyong General Ophthalmic Hospital pada Oktober 2016/Net
Terhitung sejak didirikan pada 10 Oktober 1945, Partai Pekerja Korea (WPK) telah berusia lebih dari tujuh dekade. Selama ini banyak cobaan dan kesulitan yang telah dilewati, namun partai tidak terkalahkan.

Setidaknya ada dua hal yang membuat WPK dapat bertahan, dan bahkan tumbuh dengan lebih kuat di Republik Rakyat Demokratik Korea (RRDK) atau Korea Utara.

Pondasi yang Kuat

Meski baru berusia 77 tahun, namun WPK telah mengakar sejak 17 Oktober 1926 atau 96 tahun yang lalu. Ketika itu, Presiden Kim Il Sung membentuk Down-with-Imperialism Union (DIU). Inilah yang menjadi titik awal dan cikal bakal gerakan komunis di Korea.

Tidak seperti partai politik lainnya, WPK bukan dibentuk dengan memproklamasikan komite pusat, namun organisasi secara keseluruhan dan kemudian dikembangkan sesuai garis pembangunan yang dikemukakan oleh Kim Il Sung.

Oleh karena itu, organisasi partai pertama dibentuk pada tanggal 3 Juli 1930, dan kemudian ia menamakannya Masyarakat untuk Kawan-kawan Berkumpul.

Sesuai dengan kebijakan Kim Il Sung tentang pendirian partai, sejumlah besar organisasi partai dibentuk di berbagai bagian Korea serta di timur laut China, di mana perjuangan revolusi anti-Jepang dilancarkan dengan cepat.

Kim Il Sung memastikan bahwa Komite Partai memainkan peran organisasi politik terkemuka yang memandu keseluruhan revolusi Korea.

Setelah pembebasan nasional pada 15 Agustus 1945, Kim Il Sung mengarahkan untuk membangun organisasi-organisasi dasar Partai, sebelum memproklamirkan Komite Pusat. Ini memberikan kondisi untuk menyatukan massa rakyat yang luas sebagai satu dan meletakkan dasar organisasi dan ideologis untuk mendirikan Partai.

Atas dasar persiapan ini, pada 10 Oktober 1945, Kim Il Sung mendirikan Partai Pekerja Korea. WPK sendiri baru memiliki masa keemasannya pada paruh kedua tahun 1960-an, di bawah kepemimpinan Ketua Kim Jong Il.

Kim Jong Il mengajukan gagasan membangun Partai keibuan dan menerjemahkannya ke dalam realitas yang brilian. Dia memastikan kebijakan yang berorientasi pada rakyat adalah kebijakan Partai yang konsisten untuk membantu rakyat menjalani kehidupan yang bahagia tanpa khawatir tentang makanan, pakaian, pendidikan anak-anak mereka dan perawatan medis. Dia memastikan bahwa WPK mengejar politik kebajikan dengan perasaan seorang ibu yang lebih peduli pada anak-anak yang sakit dan terluka.

Dukungan Mutlak dari Rakyat

Selain pondasi yang kuat, WPK juga memiliki dukungan yang besar dari rakyat, bahkan ketika negara masih dihadapkan pada berbagai macam tantangan dan belum bisa dikatakan hidup berkecukupan seperti saat ini. Namun, rakyat mendukung WPK secara mutlak.

Pertama, karena Partai berbagi suka dan duka dengan rakyat.
Pada Agustus 2020, ketika Taechong-ri, Kabupaten Unpha, Provinsi Hwanghae Utara dilanda banjir besar, Sekretaris Jenderal WPK Kim Jong Un mengunjungi area terdampak. Ia mengambil langkah-langkah untuk menghilangkan kerusakan akibat banjir secepat mungkin, dan meminta para korban banjir termasuk orangtua dan anak-anak tinggal di gedung komite Partai kabupaten sementara para pejabat komite Partai kabupaten bekerja di tenda-tenda darurat.

Dia memastikan bahwa penduduk di daerah banjir diberikan bahan bantuan oleh pejabat Komite Sentral Partai dan keluarga mereka dan para pejabat pergi ke daerah pedesaan yang terkena topan untuk membantu mereka memperbaiki kerusakan dan merawatnya. hidup rakyat.

Ketika Covid-19 masuk ke Korea Utara pada tahun ini, Kim Jong Un mengambil setiap tindakan yang mungkin untuk mengendalikan dan mengelola penyakit, termasuk mengupayakan dan memiliki obat-obatan. Kim Jong Un juga mengunjungi apotek di Pyongyang dan mengambil tindakan yang tepat. Pejabat Komite Sentral Partai dan komite Partai lainnya di semua tingkatan mengirimkan obat-obatan, biji-bijian makanan dan kebutuhan sehari-hari kepada para korban.

Kedua, karena WPK menanamkan tuntutan dan kepentingan rakyat dalam kebijakannya dan melaksanakannya secara nyata.

Kongres ke-8 WPK yang diadakan pada Januari 2021 mengadopsi keputusan untuk membangun 10 ribu flat setiap tahun di Pyongyang untuk memecahkan masalah perumahan warga dengan membangun 50 ribu flat di ibukota. Terlepas dari situasi ekonomi negara yang luar biasa sulit, Kim Jong Un dengan kuat mendorong proyek 10 ribu rumah susun tahun ini, dengan mengatakan bahwa upaya untuk kebaikan rakyat tidak boleh ditunda.

Dengan demikian, 10 ribu rumah susun dibangun di Jalan Songhwa, 800 rumah susun di Distrik Rumah Teras Tepi Sungai Pothong dan ribuan rumah susun di daerah Komdok, dan dengan demikian orang pindah ke rumah baru.

Bahkan ketika pekerjaan pencegahan epidemi negara dialihkan ke tingkat darurat anti-epidemi tertinggi dan tindakan diambil untuk mengunci setiap wilayah dan mengisolasi unit kerja, produksi, dan tempat tinggal satu sama lain, Kim Jong Un memastikan bahwa proyek 10 ribu konstruksi flat di daerah Hwasong di ibukota dan konstruksi Ryonpho Greenhouse Farm dilakukan tanpa henti.

Dalam hal ini, Kim Jong Un memberikan definisi bahwa pengabdian tanpa pamrih untuk kebaikan rakyat adalah cara keberadaan Partai Buruh Korea dan telah mengabdikan segalanya untuk rakyat. Sehingga wajar jika WPK mendapat dukungan mutlak dari rakyat dan menunjukkan kekuatan yang tak terkalahkan.

ARTIKEL LAINNYA