Dimensy Mobile
Farah.ID
Dimensy
Farah.ID

Kongres Kolombia Setujui Negosiasi Damai dengan Kelompok Bersenjata Ilegal

LAPORAN: HANI FATUNNISA
  • Kamis, 27 Oktober 2022, 11:29 WIB
Kongres  Kolombia Setujui Negosiasi Damai  dengan Kelompok Bersenjata Ilegal
Presiden Kolombia dari sayap kiri, Gustavo Petro/Net
Upaya kesepakatan damai dengan kelompok pemberontak di Kolombia nampaknya akan berjalan dengan lancar setelah Kongres menyetujui aturan baru yang mengizinkan pemerintah bernegosiasi dengan mereka.

Dimuat Reuters pada Kamis (27/10), presiden baru Kolombia dari sayap kiri, Gustavo Petro, telah menggagas proses 'perdamaian total' untuk mengakhiri konflik bersenjata internal Kolombia yang berlangsung selama hampir enam dekade.

Menurut sumber keamanan, baik kelompok pemberontak sayap kiri maupun geng kriminal yang berjumlah sekitar 6.000 orang itu terlibat dalam pemerasan, pembunuhan, perdagangan narkoba dan penambangan emas ilegal.

Aturan baru yang disetujui Kongres adalah lampu hijau untuk Petro  memulai pembicaraan damai dengan organisasi gerilya Tentara Pembebasan Nasional (ELN) dan kelompok-kelompok pembangkang dari Angkatan Bersenjata Revolusioner Kolombia (FARC) yang pernah menolak kesepakatan damai pada 2016.

Berdasarkan aturan baru, kelompok bersenjata ilegal akan pindah ke lokasi sementara di mana perintah untuk penangkapan mereka dan kemungkinan ekstradisi akan ditangguhkan hingga negosiasi selesai.

Ini juga akan mencakup penyediaan dana perdamaian baru untuk menjamin investasi sosial di daerah-daerah yang terkena dampak kekerasan dan keberadaan kelompok bersenjata ilegal.

Pemerintah dan ELN akan memulai kembali pembicaraan damai pada November mendatang, meskipun mereka belum tanggal dan lokasi masih belum ditentukan.
EDITOR: RENI ERINA

ARTIKEL LAINNYA