Children in the DPR Korea
Under the Leadership of Great Commanders
Dimensy Mobile
Farah.ID
Dimensy
Farah.ID

Kalahkan Bolsonaro di Putaran Kedua, Lula da Silva Jadi Presiden Brasil Selanjutnya

LAPORAN: RENI ERINA
  • Senin, 31 Oktober 2022, 07:28 WIB
Kalahkan Bolsonaro di Putaran Kedua, Lula da Silva Jadi Presiden Brasil Selanjutnya
Luiz Inacio Lula da Silva memegang bendera Brasil saat meninggalkan tempat pemungutan suara di Sao Paolo, Minggu 30 Oktober 2022/Net
Kemenangan Luiz Inacio Lula da Silva di putaran pertama pemilihan presiden Brasil akhirnya disempurnakan di putaran kedua pada Minggu (30/10) waktu setempat.

Hasil jajak pendapat yang ditutup secara nasional pada pukul 5 sore waktu setempat menunjukkan mantan presiden itu unggul dengan 50,83 persen suara melawan saingannya, petahana sayap kanan Jair Bolsonaro dengan 49,17 persen suara.

Sama seperti pada putaran pertama, hasil awal menunjukkan Bolsonaro lebih unggul. Namun seiring suara yang masuk, keunggulan Bolsonaro menyempit dan tersalip oleh suara dari kubu  Lula.

Kedua kandidat telah saling berhadapan dalam putaran pertama pemungutan suara yang berlangsung pada 2 Oktober lalu, tetapi tidak ada yang memperoleh lebih dari setengah suara.

Lula da Silva menjabat sebagai presiden sayap kiri selama dua periode, dari 2003 hingga 2006 dan 2007 hingga 2011.

Dia meninggalkan jabatannya dengan peringkat persetujuan 90 persen - sebuah rekor yang ternoda oleh penyelidikan korupsi terbesar Brasil, yang dijuluki "Operasi Cuci Mobil," yang menyebabkan tuduhan terhadap ratusan politisi dan pengusaha berpangkat tinggi di seluruh Amerika Latin, termasuk dirinya.

Lula kemudian dihukum karena korupsi dan pencucian uang pada tahun 2017, tetapi pengadilan membatalkan hukumannya pada Maret 2021, membuka jalan bagi kebangkitan politiknya.

Lula da Silva, yang mewakili Partai Buruh Brasil, telah memfokuskan kampanyenya untuk mengatasi ketidaksetaraan sosial dan mengentaskan kemiskinan. Di antara langkah-langkah yang dia usulkan adalah menaikkan pajak pada orang kaya, memperluas jaring pengaman sosial, dan meningkatkan upah minimum.

Petahana telah berulang kali memperingatkan selama kampanyenya bahwa dia akan menentang hasil jika dia kalah dengan selisih kecil, mempertanyakan keandalan sistem pemungutan suara elektronik Brasil.
EDITOR: RENI ERINA

ARTIKEL LAINNYA