Children in the DPR Korea
Under the Leadership of Great Commanders
Dimensy Mobile
Farah.ID
Dimensy
Farah.ID

Pelaku Penembakan Akui Ingin Bunuh Imran Khan Karena Banyak Sesatkan Warga

LAPORAN: HANI FATUNNISA
  • Jumat, 04 November 2022, 03:16 WIB
Pelaku Penembakan Akui Ingin Bunuh Imran Khan Karena Banyak Sesatkan Warga
Pelaku penembakan mantan PM Pakistan Imran Khan, Naveed Mohammad Basheer yang ditangkap pada Kamis (3/11)/Net
Pelaku penembakan mantan PM Pakistan, Imran Khan mengaku hanya ingin membunuh mantan perdana menteri itu karena terlalu banyak menyesatkan orang.

"Saya hanya ingin membunuh Imran Khan," tegas pelaku berjenis kelamin pria, yang diketahui bernama Naveed Mohammad Basheer tersebut selama proses penyelidikan pada Kamis (3/11).

Naveed juga menuduh Khan melakukan tindakan menyesatkan dan penistaan dengan bermain musik serta menari disaat Azaan berkumandang.

"Imran Khan menyesatkan orang-orang jadi saya berpikir untuk membunuhnya," ujarnya.

Dimuat One India, Khan terluka di kakinya dalam penembakan selama pawai Haqiqi Azadi di Wazirabad. Serangan itu terjadi pada hari ketujuh saat gerombolan warga yang mengikuti longmarch telah mencapai Allahwala Chowk.

Pemimpin Pakistan Tehreek-e-Insaf (PTI) lainya, Imran Ismail mengatakan dia berdiri bersama Khan ketika mantan perdana menteri diserang.

"Itu adalah tembakan langsung. Peluru itu dimaksudkan untuk membunuh, bukan menakut-nakuti," klaimnya.

Empat pemimpin PTI lainnya termasuk Senator Faisal Javed, mantan gubernur Sindh Imran Ismail, Ahmed Chatta dan Umar Dar juga terluka dalam insiden itu.

Semua korban luka telah diselamatkan dan dibawa ke rumah sakit di Lahore untuk mendapat perawatan intensif.

Sebuah rekaman video menunjukkan dua pria bersenjata yang menembak, satu dengan pistol dan satu lagi dengan senapan otomatis. Salah satunya kemudian ditangkap dan dalam proses penyelidikan.
EDITOR: IDHAM ANHARI

ARTIKEL LAINNYA