Children in the DPR Korea
Under the Leadership of Great Commanders
Dimensy Mobile
Farah.ID
Dimensy
Farah.ID

Sepakat Cegah Hubungan Lebih Keruh, Xi dan Biden akan Sering Komunikasi

LAPORAN: HANI FATUNNISA
  • Selasa, 15 November 2022, 12:38 WIB
Sepakat Cegah Hubungan Lebih Keruh, Xi dan Biden akan Sering Komunikasi
Presiden China Xi Jinping dan Presiden AS Joe Biden berjabat tangan sebelum pertemuan mereka di sela-sela KTT G20 di Bali, Indonesia, pada Senin 14 November 2022/Net
Pertemuan yang berlangsung selama tiga jam antara Presiden China, Xi Jinping dan Presiden Amerika Serikat Joe Biden menjelang KTT G20 di Bali, menjadi awal dari upaya stabilisasi hubungan antar negara.

Di tengah perbedaan pendapat soal hak asasi manusia (HAM), invasi Rusia ke Ukraina, dan dukungan independensi Taiwan, Biden dan Xi sepakat untuk memperbaiki hubungan keduanya dan akan lebih sering melakukan komunikasi.

"Kedua pemimpin sepakat untuk memberdayakan pejabat senior kunci untuk menjaga komunikasi dan memperdalam upaya konstruktif pada banyak isu," ungkap laporan Gedung Putih, pada Senin (14/11).

Biden dan Xi juga setuju untuk menjaga persaingan keduanya dalam politik internasional, terutama Taiwan tidak sampai mengarah pada konflik dan dilakukan dengan penuh tanggung jawab.

"Kompetisi ini tidak boleh mengarah ke konflik dan menggarisbawahi bahwa Amerika Serikat dan China harus mengelola kompetisi secara bertanggung jawab dan menjaga jalur komunikasi yang terbuka," jelas Gedung Putih.

Melalui dialog tiga jam tersebut juga, kerjasama perubahan iklim, ekonomi, restrukturasi utang, kesehatan dan ketahanan pangan global akan kembali dilanjutkan pembahasannya oleh kedua negara.

"Mereka menyambut baik upaya berkelanjutan untuk mengatasi masalah-masalah spesifik dalam hubungan bilateral AS-China, dan mendorong kemajuan lebih lanjut dalam mekanisme yang ada ini, termasuk melalui kelompok kerja bersama," ungkapnya.

Langkah lebih lanjut untuk  komunikasi kedua negara akan dilakukan dengan mengirimkan  Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken ke Beijing.
EDITOR: RENI ERINA

ARTIKEL LAINNYA