Children in the DPR Korea
Under the Leadership of Great Commanders
Dimensy Mobile
Farah.ID
Dimensy
Farah.ID

Terus Dilanda Kekerasan, 150 Ribu Anak Mali Tak Bisa Sekolah

LAPORAN: HANI FATUNNISA
  • Senin, 21 November 2022, 20:18 WIB
Terus Dilanda Kekerasan, 150 Ribu Anak Mali Tak Bisa Sekolah
Ilustrasi/Net
Ratusan ribu anak Mali dilaporkan tak bisa mengenyam bangku pendidikan lantaran tidak memiliki catatan akta kelahiran akibat keluarga dan negaranya terus menerus menjadi sasaran pemberontak jihadis.

Dewan Pengungsi Norwegia (NRC) mengatakan 148.600 anak di Mali telah terlantar dan terpaksa meninggalkan kampung halaman mereka untuk mencari tempat yang lebih aman dari aksi kekerasan pemberontak.

Oleh sebab itu, kebanyakan dari mereka tidak memiliki akta kelahiran untuk membuktikan identitas hukum mereka dan tidak bisa mendaftar ke sekolah.

"Tanpa mereka, anak-anak dilarang mendaftar secara resmi di sekolah formal, mengikuti ujian dan memperoleh sertifikat pendidikan," kata NRC tersebut seperti dimuat AFP.

Kondisi ini akan sangat berpengaruh pada masa depan mereka, sebab mereka akan kesulitan untuk melakukan apapun yang berkaitan dengan regulasi negara.

"Kecuali masalah ini ditangani sebelum anak-anak ini mencapai usia dewasa, kebebasan bergerak mereka berisiko ditolak. Mereka tidak akan memiliki hak untuk memilih, juga tidak akan dapat memiliki atau menyewa properti," ungkapnya.

Selama sebelas tahun terakhir, negara miskin yang terkurung daratan itu telah berjuang melawan pemberontakan jihadis.

Menurut laporan PBB, sekitar 7,5 juta orang dari populasi sekitar 20 juta membutuhkan bantuan darurat.

ARTIKEL LAINNYA