Dimensy Mobile
Farah.ID
Dimensy
Farah.ID

Bukan dengan Dolar, Ghana Bakal Beli Minyak Pakai Emas

LAPORAN: RENI ERINA
  • Jumat, 25 November 2022, 06:58 WIB
Bukan dengan Dolar, Ghana Bakal Beli Minyak Pakai Emas
Bukan karena ingin memamerkan kekayaan emasnya sehingga Ghana memiliki rencana membeli minyak dengan simpanan emas mereka.  

Wakil Presiden Mahamudu Bawumia mengatakan bahwa pemerintah sedang mengejar kebijakan tersebut karena kebutuhan  menyelamatkan perekonomian negara.  

Dalam postingan media sosial pada Kamis (24/11) Bawumia memaparkan, langkah tersebut dimaksudkan untuk mengatasi berkurangnya cadangan mata uang asing ditambah dengan permintaan dolar oleh importir minyak.

Cadangan dolar AS berkurang, dari 9,7 miliar dolar AS pada akhir 2021, menjadi 6,6 miliar dolar AS pada September 2022, dan itu hanya cukup untuk bertahan kurang dari tiga bulan untuk menutupi biaya impor minyak.

"Jika diterapkan sesuai rencana untuk kuartal pertama 2023, kebijakan baru itu akan secara mendasar mengubah neraca pembayaran kami dan secara signifikan mengurangi depresiasi mata uang kami yang terus-menerus," kata Bawumia, seperti dikutip dari Aljazeera.

Menggunakan emas akan mencegah nilai tukar berdampak langsung pada harga bahan bakar atau utilitas karena penjual domestik tidak lagi membutuhkan valuta asing untuk mengimpor produk minyak, jelasnya.

"Barter emas untuk minyak merupakan perubahan struktural yang besar," tambahnya.

Kebijakan yang diusulkan tidak biasa. Sementara negara terkadang memperdagangkan minyak untuk barang atau komoditas lain, kesepakatan semacam itu biasanya melibatkan negara penghasil minyak yang menerima barang non-minyak daripada sebaliknya.

Sebelum kemerdekaan, Ghana dikenal sebagai Gold Coast. Ghana memproduksi minyak mentah tetapi bergantung pada impor untuk produk minyak sulingan sejak satu-satunya kilangnya ditutup setelah ledakan pada 2017.

Menteri Keuangan Ken Ofori-Atta baru-baru ini mengumumkan langkah-langkah untuk memotong pengeluaran dan meningkatkan pendapatan dalam upaya mengatasi krisis utang yang meningkat.

Dalam presentasi anggaran 2023 kepada parlemen pada hari Kamis, Ofori-Atta memperingatkan negara Afrika Barat itu berisiko tinggi mengalami tekanan utang dan bahwa depresiasi cedi secara serius memengaruhi kemampuan Ghana untuk mengelola utang publiknya.

Pemerintah sedang merundingkan paket bantuan dengan Dana Moneter Internasional karena negara penghasil kakao, emas, dan minyak itu menghadapi krisis ekonomi terburuk dalam satu generasi.
EDITOR: RENI ERINA

ARTIKEL LAINNYA