Children in the DPR Korea
Under the Leadership of Great Commanders
Dimensy Mobile
Farah.ID
Dimensy
Farah.ID

Akses Internet ke Wilayah Tigray Belum akan Dipulihkan

LAPORAN: RENI ERINA
  • Rabu, 30 November 2022, 09:42 WIB
Akses Internet ke Wilayah Tigray Belum akan Dipulihkan
Perwakilan dari Ethiopia dan perwakilan dari Tigray menghadiri konferensi pers/Net
Pemerintah Ethiopia menegaskan kembali bahwa pihaknya belum menentukan kapan akan menghentikan pemblokiran akses internet di wilayah Tigray.

Menteri Inovasi dan Teknologi Ethiopia Belete Molla mengungkapkan hal itu saat berbicara di Forum Tata Kelola Internet tahunan PBB di ibu kota Ethiopia, Addis Ababa, Selasa (29/11) waktu setempat.

"Layanan internet Tigray akan dipulihkan bersama dengan layanan telepon dan listriknya, meskipun belum ada tanggal yang ditetapkan," kata Belete, seperti dikutip dari The National, Rabu (30/11).

“Pemerintah Ethiopia sedang merancang paket yang tidak hanya tentang dimulainya kembali internet tetapi dimulainya kembali segalanya, karena inilah yang kita butuhkan sebagai rakyat, sebagai pemerintah,” ujarnya.

“Tidak ada garis waktu," lanjutnya.

Tigray, rumah bagi lebih dari 5 juta orang, sebagian besar hidup tanpa internet, telekomunikasi, dan perbankan sejak pecah perang antara pasukan pemerintah federal dan pasukan yang dipimpin oleh Front Pembebasan Rakyat Tigray pada November 2020.

Kesepakatan gencatan senjata yang ditandatangani antara pihak yang bertikai di Afrika Selatan bulan ini mengikat pemerintah untuk memulihkan layanan dasar Tigray, tetapi pemadaman komunikasi belum dicabut.

Pengiriman bantuan kemanusiaan ke Tigray yang sempat terhenti akibat pertempuran baru pada Agustus lalu kini telah mulai menjangkau wilayah tersebut, tetapi Program Pangan Dunia mengatakan pekan lalu bahwa akses ke bagian-bagian Tigray tetap dibatasi.

Access Now's Shutdown Tracker Optimization Project menemukan bahwa sejak 2016, pihak berwenang telah memberlakukan setidaknya 22 penutupan internet di tingkat lokal dan nasional.

LSM akses internet juga telah meluncurkan petisi untuk Uni Afrika dan negara-negara regional untuk mengutuk penutupan dan membantu membangun kembali akses internet di seluruh wilayah.

Ethiopia telah mematikan internet setidaknya 22 kali sejak 2016, menurut Access Now.

"Pemadaman listrik yang mempengaruhi Tigray adalah pemadaman tanpa gangguan terpanjang di dunia," kata Brett Solomon, direktur eksekutif Access Now.

Pekerja bantuan dan kelompok hak asasi manusia mengatakan pemadaman komunikasi telah menghambat pengiriman bantuan ke Tigray dan memicu pelanggaran hak asasi manusia dengan mendorong budaya impunitas di antara aktor bersenjata.

Penyelidik PBB menuduh semua pihak melakukan pelanggaran, termasuk pembunuhan, pemerkosaan, dan penyiksaan.

Berpidato pada upacara pembukaan forum internet pada hari Selasa, Perdana Menteri Ethiopia Abiy Ahmed tampak membela penutupan di Tigray.

"Internet telah mendukung penyebaran disinformasi saat Ethiopia menangani pemberontakan bersenjata di bagian utara negara itu," kata Abiy.
EDITOR: RENI ERINA

ARTIKEL LAINNYA