Children in the DPR Korea
Under the Leadership of Great Commanders
Dimensy Mobile
Farah.ID
Dimensy
Farah.ID

China Melonggarkan Pembatasan Covid, Antrian di Bilik Pengujian Malah Semakin Panjang

LAPORAN: RENI ERINA
  • Senin, 05 Desember 2022, 14:36 WIB
China Melonggarkan Pembatasan Covid, Antrian di Bilik Pengujian Malah Semakin Panjang
Petugas medis berjaga di kompleks perumahan saat wabah penyakit coronavirus (Covid-19) berlanjut di Beijing, China/Net
Otoritas China melonggarkan aturan Covid-19 dengan beberapa kota kembali memulai bisnisnya. Pengujian Covid di beberapa wilayah selama akhir pekan juga dilonggarkan menyusul aksi protes..

Di ibu kota Beijing, di mana banyak bisnis telah dibuka kembali, penumpang mulai Senin (5/12)  tidak lagi diharuskan menunjukkan tes virus negatif yang diambil dalam waktu 48 jam untuk menggunakan transportasi umum.

Pusat keuangan Shanghai - yang mengalami penguncian brutal selama dua bulan tahun ini - berada di bawah aturan yang sama, dengan penduduk dapat memasuki tempat-tempat luar ruangan seperti taman dan tempat wisata tanpa tes.

Langkah-langkah akan “terus dioptimalkan dan disesuaikan” sejalan dengan kebijakan nasional dan situasi lokal, menurut pernyataan otoritas.

Hangzhou, rumah bagi raksasa teknologi Alibaba Group Holding Ltd., juga mencabut persyaratan pengujian. Penduduk dapat  memasuki sebagian besar tempat umum termasuk kantor dan supermarket serta menggunakan transportasi umum tanpa harus menunjukkan bukti tes Covid.

Di kota Urumqi di barat laut, di mana kebakaran yang menewaskan 10 orang menjadi pemicu protes anti-lockdown baru-baru ini, supermarket, hotel, restoran, dan resor ski dibuka kembali pada Senin, seperti dilaporkan The Guardian.

Di wilayah Xinjiang barat, yang mengalami salah satu penguncian terlama di China, juga mulai dilonggarkan. Sementara di Wuhan, tempat virus corona pertama kali terdeteksi pada akhir 2019, dan provinsi Shandong, mencabut persyaratan pengujian untuk angkutan umum pada Minggu.

Pelonggaran terjadi setelah Wakil Perdana Menteri China Sun Chunlan mengatakan pada pekan lalu bahwa pengendalian pandemi telah memasuki fase baru. Pemerintah akan mengambil langkah-langkah kecil dan konsisten untuk mengoptimalkan tindakan Covid, katanya.

Meski pelonggaran telah diberlakukan, para ahli menyoroti bahwa China tidak mungkin memulai pembukaan kembali secara signifikan sebelum Maret. Ini mengingat kebutuhan untuk meningkatkan vaksinasi, terutama di antara populasi lansia yang sangat banyak di negara itu.

Organisasi Kesehatan Dunia telah mendukung pelonggaran kebijakan nol-Covid China, yang terjadi setelah ratusan orang turun ke jalan di seluruh negeri untuk menyerukan kebebasan politik yang lebih besar dan diakhirinya penguncian.

Namun, ada dilema yang dirasakan di tengah rasa gembira penduduk yang lepas dari persyaratan Covid. Dengan diberlakukannya pelonggaran aturan, beberapa stan pengujian Covid pun dibongkar, yang artinya menimbulkan antrian panjang di wilayah lain, di mana masih diberlakukan aturan tes Covid.

Pihak berwenang di Distrik Chaoyang Beijing, salah satu daerah terparah Covid-19 di ibu kota China, mengatakan bahwa mereka "sangat menyesal" atas koordinasi yang tidak memadai yang menyebabkan antrian.

"Siswa tidak dapat pergi ke sekolah tanpa tes negatif 24 jam," tulis seorang pengguna di Weibo.

"Apa gunanya menutup bilik pengujian sebelum membatalkan kebutuhan untuk menunjukkan hasil pengujian sepenuhnya?" tanya yang lain.
EDITOR: RENI ERINA

ARTIKEL LAINNYA