Children in the DPR Korea
Under the Leadership of Great Commanders
Dimensy Mobile
Farah.ID
Dimensy
Farah.ID

Perang Belum Selesai, Putin Akui Rusia Mulai Kekurangan Stok Obat-obatan

LAPORAN: RENI ERINA
  • Rabu, 25 Januari 2023, 06:33 WIB
Perang Belum Selesai, Putin Akui Rusia Mulai Kekurangan Stok Obat-obatan
Presiden Vladmir Putin/Net
Rusia menghadapi kekurangan pasokan obat-obatan, memicu kekhawatiran akan krisis kesehatan di tengah ketegangan global akibat perangnya di Ukraina.

Dalam pidatonya dengan Dewan Pemerintah pada Selasa (24/1), Presiden Vladmir Putin mengatakan bahwa hasil inspeksi di lapangan menunjukkan negara itu mulai kekurangan beberapa obat di apotek terutama karena melambungnya harga-harga.

"Ada kekurangan beberapa obat, meskipun faktanya kami banyak memproduksi sendiri obat serta produk farmasi lainnya, yang dalam tiga kuartal tahun lalu tumbuh sekitar 22 persen," kata Putin, seperti dikutip dari TASS.

Putin menegaskan bahwa 60 persen obat-obatan di pasaran adalah obat dalam negeri. Namun demikian, beberapa obat telah mengalami defisit, dan harga telah meningkat.

Putin mengungkapkan bahwa Rusia tidak membatasi impor obat-obatan dan terus bekerja sama dengan produsen asing.  Namun, sanksi Barat yang diberlakukan selama perang di Ukraina, membuat pengiriman ke Rusia terkena hambatan transportasi, asuransi dan bea cukai.

"Ada kelangkaan obat-obatan tertentu, dan harganya naik," tambah Putin.

Toko-toko di Moskow banyak yang tutup karena bisnis menghadapi  kejatuhan ekonomi akibat sanksi Barat. Sebagian toko yang masih bertahan dengan rak terisi penuh, tidak memiliki produk-produk Barat,  menjadikannya semakin langka dan sangat mahal. Memukul beban ekonomi rumah tangga di Rusia.
EDITOR: RENI ERINA

ARTIKEL LAINNYA